Cara Menghitung Standar Deviasi di Excel Biar Efektif

Kamu masih menghitung standar deviasi dengan kalkulator? Tinggalkan cara tersebut dan gunakan cara menghitung standar deviasi di Excel di artikel ini.

Posted: Monday, Feb 14, 2022

Updated: Tuesday, Nov 29, 2022

author:MyEduSolve

MyEduSolve

| Posted: Monday, Feb 14, 2022

Share:

Cara Menghitung Standar Deviasi di Excel Biar Efektif cover

Salah satu soal statistik yang bisa diaplikasikan secara otomatis adalah cara menghitung standar deviasi di Excel. Ya, kamu tidak usah menggunakan kalkulator untuk menghitungnya, karena software ini memiliki formula sendiri untuk menyelesaikan soal standar deviasi.

Apa itu standar deviasi dan seperti apa kegunaannya? Bagaimana cara menghitungnya di Excel supaya hasilnya akurat? Mari kita pahami bersama di artikel MyEduSolve ini.

Mengenal Standar Deviasi dan Rumusnya

Standar deviasi atau simpangan baku berguna kalau kamu ingin mengetahui seberapa dekat data statistik dengan rata-rata (mean) data tersebut. Hasil standar deviasi menentukan apakah data yang tersedia bisa mewakili seluruh populasi atau sampelnya. Intinya, kamu perlu data dari sebuah populasi atau sampel untuk mendapatkan standar deviasi tersebut.

Umumnya, standar deviasi digunakan dalam penelitian kuantitatif. Peneliti membutuhkan simpangan baku agar bisa memastikan data yang didapatkan bisa mewakili sampel penelitiannya. Tidak hanya mahasiswa, beberapa bidang pekerjaan juga membutuhkan penghitungan standar deviasi.

Baca juga: 7 Rumus Excel yang Wajib Dikuasai di Dunia Kerja

Data yang mendekati rata-rata dianggap mewakili sampel, dilihat dari nilai simpangan baku yang rendah. Begitu pula sebaliknya, nilai standar deviasi yang tinggi menandakan kumpulan data tersebut jauh dari rata-rata. Gambaran kualitas data yang didapatkan peneliti didapatkan dari standar deviasi.

Biasanya, standar deviasi dihitung dengan beberapa langkah di bawah ini:

  1. Hitung nilai rata-rata (mean) dari semua data yang tersedia terlebih dahulu.
  2. Setelahnya, hitung simpangan datanya. Caranya: kurangi setiap data dengan rata-rata yang didapatkan.
  3. Hasil deviasi ini dikuadratkan, kemudian dicari penyimpangan kuadrat individu rata-ratanya. 
  4. Hasil akhirnya disebut varians dan standar deviasi adalah akar kuadrat dari varians tersebut. Rumusnya digambarkan di bawah ini:

SD=(x₁ - )²N

Cara Menghitung Standar Deviasi di Excel untuk Populasi dan Sampel

Masalahnya, bagaimana kalau data sampelnya berjumlah ratusan? Tidak mungkin menghitungnya satu per satu, bukan? Solusinya, kamu bisa menghitung berbekal formula Microsoft Excel yang praktis.

Baca juga: Microsoft Office Adalah Software yang Masih Digunakan Perusahaan!

Formula Excel yang digunakan untuk menghitung standar deviasi yakni ‘=STDEV(number1, number2,...). Penggunaannya pun mirip dengan formula statistika di Excel lainnya. Berikut ini langkah penghitungannya:

  1. Tempatkan kursor di kolom yang ingin dimasukkan standar deviasinya.
  2. Masukkan formula =STDEV, kemudian blok data range yang ingin dihitung standar deviasinya.
  3. Klik ‘Enter’ dan kamu akan mendapatkan hasil standar deviasinya. Kalau hasilnya 0, artinya data memang sesuai rata-ratanya dan bisa mewakili sampel.

Formula =STDEV kurang direkomendasikan, terutama jika kamu ingin menghitung standar deviasi sampel dari seluruh populasi data di Excel. Penghitungannya akan lebih efektif jika menggunakan rumus =STDEV.P (untuk populasi) dan =STDEV.S (untuk sampel).

1. =STDEV.P

Kamu menggunakan rumus ini apabila ingin mengetahui standar deviasi dari seluruh data yang ada dalam satu sheet. Misalnya, populasi data di satu sheet ada 5 dan kamu ingin menggunakan semua data tersebut untuk mencari simpangan bakunya. Formula yang dimasukkan tetap sama, yakni =STDEV.P(number 1, number 2,...).

Baca juga: 4 Kegiatan yang Bisa Dilakukan Saat Gap Year Biar Lebih Produktif

2. =STDEV.S

Rumus ini digunakan saat mencari standar deviasi sampel dari seluruh data yang tersedia. Contoh, ada 20 data yang tersedia dari hasil penelitianmu. Namun, kamu hanya mengambil 10 sebagai sampel dan memasukkannya di Excel. Formula yang digunakan di Excel pun mirip, yakni =STDEV.S(number 1, number 2,...).

Apa perbedaannya? Di sini, jumlah datanya dikurangi 1 oleh Excel seperti digambarkan rumus ini. Jumlah data berkurang karena kamu hanya menghitung sampelnya.

SD=(x₁ - )²N-1

Menarik sekali belajar cara menghitung standar deviasi di Excel, ya? Kamu bisa mempelajari rumus Excel lainnya agar pekerjaanmu lebih efektif kalau ikut program sertifikasi Microsoft Office Specialist dari MyEduSolve. Ada dua level sertifikasi yang bisa diikuti sesuai kemampuanmu, yakni level associate dan level expert.  Yuk, ikuti program sertifikasinya dan kamu jadi lebih jago menggunakan Excel untuk kariermu. 

Article Tag:

menghitung standar deviasi,cara menghitung standar deviasiexcel

Category:

Pengembangan Skill

Written By

author:MyEduSolve

MyEduSolve

Articles Info

author:MyEduSolve

MyEduSolve

Cara Menghitung Standar Deviasi di Excel Biar Efektif

Posted: Monday, Feb 14, 2022

Updated: Tuesday, Nov 29, 2022

Article Tag:

menghitung standar deviasi,cara menghitung standar deviasiexcel

Category:

Pengembangan Skill

Share:

1,755

Recommended Articles

Suggest a Topic

What topics are you interested in learning more about? We want to hear from you! Share with us your feedback and article suggestions for our blog.